Pemkab Banyumas Gelar Seminar Penggunaan Bahasa Penginyongan dalam Keluarga

Dilihat : 10265 Kali, Updated: Kamis, 30 Juli 2015
Pemkab  Banyumas Gelar Seminar Penggunaan Bahasa Penginyongan dalam Keluarga

Dalam rangka revitalisasi dan reaktualisasi budaya lokal dan menghidupkan bahasa panginyongan dalam keluarga untuk mewujdukan identitas diri wong Banyumas, Dinporabudpar Kabupaten Banyumas  menyelenggarakan seminar dengan tema menghidupkan bahasa penginyongan dalam keluarga, seminar dibuka oleh Bupati Banyumas Ir. Achmad Husein Rabu (29/7) kemarin, di Rumah Makan Taman Pringgading Purwokerto. 

Kabid Kebudayaan Dinporabudpar Kabupaten Banyumas Dra. Rustin dalam laporannya menyampaikan, seminar dilaksanakan selama dua hari tanggal 29 dan 30 Juli 2015 diikuti oleh 120 peserta terdiri dari Pengurus TP PKK Kabupaten Banyumas 5 orang , ketua TP PKK Kecamatan se Kabupaten Banyumas 27 orang, Pamong Budaya se Kabupaten Banyumas 10 orang, Tenaga teknis bidang Kebudayaan Dinporabudpar 15 orang , Kepala UPK se Kab. Banyumas 27 0rang, perwakilan guru bahasa daerah SMP 9 orang, perwakilan siswa/siswi SMP 9 orang dan ketua sanggar seni/seniman 18 orang.

"Peserta akan dibagi dua angkatan yaitu pada tanggal 29 Juli 2015 sebanyak 60 0rang terdiri dari  Pengurus TP PKK Kabupaten Banyumas  5 orang , ketua TP PKK Kecamatan se Kabupaten Banyumas 27 orang, Pamong Budaya se Kabupaten Banyumas 10 orang, Tenaga teknis bidang Kebudayaan Dinporabudpar 15 orang dan tanggal 30 juli 60 orang dari Kepala UPK se Kab. Banyumas 27 0rang, perwakilan guru bahasa daerah SMP 9 orang, perwakilan siswa/siswi SMP 9 orang dan ketua sanggar seni/seniman 18 orang " jelasnya

Peserta akan menerima materi antara lain Kebijakan Pemerintah Daerah Dalam melesetarikan dan mengembangkan bahasa Banyumasan oleh Kepala Dinporabudpar Kabupaten Banyumas, Ngulinakaken Bahasa Banyumas Teng Keluarga oleh Bambang Wadoro, S.Pd.,M.Pd, dan membangun kembali bahasa ibu dari setiap keluarga oleh Ahmad Tohari.

Bupati Husein dalam sambutannya menyampaikan, Bahasa Banyumas kalau dijalankan dengan benar dapat mencermikan sifat orang Banyumas yaitu jujur, cablaka yaitu apa adanya antara hati dengan ucapan , kesatria (berani), dan semedulur karena tidak mempunyai tingkatan.

"Bahasa Banyumas mencerminkan sifatnya orang Banyumas yaitu kesatria jadi kalau orang Banyumas menjadi Tentara/TNI  akan sukses sebagaimana Jenderal Soedirman, Jenderal Susilo Sudarman dan tokoh-tokoh lainnya karena " imbuhnya

Bupati menambahkan kondisi sekarang banyak generasi muda yang tidak tahu bahasa Banyumas karena membanjirnya bahasa gaul yang mempengaruhinya" anak-anak sekarang banyak dibanjiri oleh bahasa gaul  sehingga banyak yang tidak mengetahui bahasa Banyumas dan kalau dibiarkan terus tanpa ada kepedulian dari kita maka Bahasa Banyumas dapat punah" tambahnya.

Bupati  berharap agar masyarakat bersama-sama nguri-uri bahasa Banyumas dan bangga menggunakan bahasa Banyumas serta  sesering mungkin menggunakannya sehingga anak-anak kita dan lingkungannya akan mencotohnya " walaupun pemerintah Banyumas sudah mencanangkan hari kamis menggunakan bahasa Jawa dialek Banyumas namun saya berharap para pegawai dan masyarakat dilingkungan keluarga maupun masyarakat  sesering mungkin menggunakan bahasa Banyumas agar lestari" himbaunya.

(Humas Setda Kab. Banyumas)

Komentar